Brilio.net - Keberagaman di Indonesia memang menjadi salah satu sumber kekayaan negara kesatuan dengan bentuk pemerintahan republik ini. Kaya memang bukan hanya tentang uang. Indonesia menempati urutan ke-4 sebagai negara dengan jumlah penduduk terbanyak yaitu 273.879.750 jiwa, versi Kemendagri (Kementerian Dalam Negeri) pada 2022.

Keberagaman di Indonesia mencakup bahasa, suku, agama, budaya, kepercayaan, ras, dan bangsa. Belum lagi kekayaan alamnya yang melimpah berupa hutan, laut, minyak bumi, gas, batu bara, hingga emas. Maka tak heran jika Indonesia digadang-gadang menjadi jantung bumi. Terkadang, tiap provinsi pun memiliki potensi alam tersembunyinya masing-masing.

Keberagaman di Indonesia yang paling sering disenggol adalah berbagai bahasanya yang unik. Seperti di Sumatera Utara dan Madura yang dikenal bahasanya keras karena intonasi yang digunakan seperti orang yang sedang marah-marah. Kemudian Yogyakarta dan daerah Jawa lainnya yang memiliki bahasa cenderung halus ketimbang daerah lain. Ada juga Riau yang bahasanya kental akan percampuran dengan bahasa Melayu.

Seperti halnya Sunda, bahasa yang dipakai di daerah provinsi Jawa Barat yang terkenal akan keramahannya. Sunda dikenal sebagai bahasa yang unik dan khas. Tak jarang, saat pertama kali mendengar bahasa tersebut, orang akan langsung tahu jika bahasa yang digunakan adalah bahasa Sunda, tidak perlu diragukan lagi.

Salah satu perwujudan rasa cinta tanah air Indonesia adalah dengan melestarikan apa yang saat ini dimiliki, misalnya mempelajari bahasa daerah. Bagi kamu yang ingin mengunjungi daerah Jawa Barat namun tidak mengerti cara berkomunikasi dengan bahasa Sunda, berikut brilio.net lampirkan 55 contoh kalimat bahasa Sunda dan artinya, yang dilansir dari berbagai sumber pada Kamis (22/9).

Contoh kalimat bahasa Sunda dan artinya.

Contoh kalimat bahasa Sunda dan artinya © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

1. Urang keur belajar. (Saya sedang belajar.)

2. Urang balik ti heula nya. (Saya pulang dulu ya!)

3. Mugi-mugi wae urang tetep tiasa babarengan. (Semoga saja kita tetap bisa bersama-sama.)

4. urang teu menang nyokot barang anu lain milik urang! (Kita tidak boleh mengambil barang yang bukan milik kita!)

5. Ayeuna urang keur nyandak buku dina perpus teh. (Sekarang saya lagi ambil buku di perpus loh.)

6. Kamari aya kacilakaan dina sebrang perumahan urang, getihna meleber kamana-mana. (Kemarin ada kecelakaan di sebrang perumahan saya, darahnya meluber kemana-mana.)

7. Lamun maneh hayang pinter, kedah keneh tiasa diajar. (Kalau kamu mau pinter, harus tetap mau belajar.)

8. Abi tiasa leumpang ka imah na si Rina ku sabab imahna deket ku imah Abi. (Saya bisa jalan ke rumahnya Rina soalnya rumah dia deket sama rumah saya.)

9. Abi sareng rerencangan keur diajar kelompok dina imah na si Rina. (Saya dan teman-teman sedang belajar kelompok di rumahnya si Rina.)

10. Kunaon eta budak teu indit ka sakola? (Kenapa itu anak tidak berangkat ke sekolah?)

11. Tingali aing, aing peduli teu? (Menurut kamu, aku peduli gitu?)

12. Ceuk abi ge teu kedah indit ulin, bisi aya peryogi nu lewih penting. (Kata saya juga nggak usah pergi main, takut ada keperluan yang lebih penting)

13. Kamari urang meuli seblak meuni lada pisan, urang teu kuat nyeuri beteung. (Kemarin saya beli seblak bener-bener pedes banget, saya nggak kuat jadi sakit perut deh.)

14. Tong hilap kesukan poe kemis aya kelas bahasa Inggris. (Jangan lupa besok hari kamis ada kelas bahasa Inggris.)

15. Lamun boga utang mah cik atuh kudu mayar. Tong kedah di tagihan heula, era. (Kalau punya hutang mah cepetan harus dibayar. Jangan malah ditagih dulu, malu.)

16. Didinya geus vaksin ncan? Lamun ncan vaksin tah aya di puskesmas poe jumat isuk isuk geus kedah diditu. (Kamu tuh udah vaksin belum? Kalau belum tuh ada di puskesmas hari jumat pagi pagi harus udah di situ.)

17. Naya, bade kamana? (Naya, mau kemana?)

18. Kumaha kabarna teh, damang? (Gimana kabarnya kak, sehat?)

19. Roy bade ulin sareng Amang? (Roy mau main sama Amang/Paman?)

20. Deuk ulin kamana ayeuna? (Mau main kemana sekarang?)

Contoh kalimat bahasa Sunda sehari-hari dan artinya.

Contoh kalimat bahasa Sunda dan artinya © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

21. Sari teu asup ayeuna sakola, nyeri cangkeng. (Sari nggak masuk sekolah sekarang, sakit pinggang.)

22. Bajuna apik, kuning-kuning warnana. (Bajunya bagus, kuning-kuning warnanya.)

23. Badhe milih sapatu nu bereum atawa bodas? (Mau pilih sepatu yang merah atau putih?)

24. Saha maneh? “Aing Maung” (Siapa kamu? "Aku macan")

25. Nyeri sirah obatna naon nya? (Sakit kepala obatnya apa ya?)

26. Reungit meuni loba didieu (Nyamuk banyak banget di sini)

27. Urang ulin ahad wae nya, pan tanggal beureum anu ahad. (Kita pergi hari minggu saja ya, kan tanggal merah kalau minggu)

28. Enggal poe mah gawe jiga tibaranting. (Setiap hari mah kerja seperti tibaranting 'lebih hiperbola'/banting tulang)

29. Hirup teh kudu dimimitian ku kalawan du’a jeung ditutup ku rasa sukur. (Hidup harus dimulai dengan doa dan ditutup dengan rasa syukur.)

30. Teu ngaruh lah rek mandi atawa henteu, angger we geus digegel ku reungit mah leungeun teh bentol. (Nggak akan ngaruh mau mandi atau tidak, karena kalau digigit nyamuk pun tetap saja tangan bentol.)

31. Wilujeng tepang taunnya, Ricka aku geulis. Mugia dipanjangkeun sareng berkah yuswana, murah rezekina, & cageur sareng waras sadayana. Mugia dipikahoyong tiasa kalaksanakeun tur di izabah ku Gusti Allah. Aamiin. (Selamat ulang tahun ya Ricka yang cantik. Semoga panjang umur, murah rezeki, dan sehat selalu. Semoga apa yang diinginkan terlaksana dan diijabah oleh Allah. Aamiin.)

32. Dina mikacinta lamun aya hiji perkawis anu lepat teh, mending dipilarian jalan anu sae kanggo ngaleskeunna. Tibatan sibuk milarian saha wae anu disalahkeun. (Di dalam percintaan jika ada satu masalah, sebaiknya cari jalan keluarnya daripada sibuk mencari siapa yang disalahkan.)

33. Pria hebat adalah yang tak pernah gentar diudag banci. (Pria hebat adalah yang tak takut dikejar banci.)

34. Urang mah moal hayang nanaon lah. (Aku tidak akan minta apa-apa lah.)

35. Abah, hatur nuhun pisan parantos ngadidik abdi janten jalmi nu sholehah. (Ayah, terima kasih banyak sudah mendidik saya menjadi orang yang sholehah.)

36. Abdi bogoh ka anjeun, sayang. (Saya cinta sama kamu, sayang.)

37. Hatur nuhun nya kang, abdi tos dibantuan. (Terima kasih ya kang, saya sudah dibantu)

38. Cicing atuh! Tong garaneng! (Diam dong! Jangan berisik!)

39. Ulah ceurik deui nya geulis. (Jangan menangis lagi ya cantik.)

40. Aya-aya wae mah budak ayeuna. (Ada-ada saja sekarang anak zaman sekarang.)

Contoh kalimat bahasa Sunda dan artinya.

Contoh kalimat bahasa Sunda dan artinya © 2022 berbagai sumber

foto: freepik.com

41. Bu, bade meser minyak saliter. (Bu, mau beli minyak satu liter.)

42. Caina seer keneh. (Airnya masih banyak.)

43. Kadieu atuh Jang! Loba boba nu enak. (Kesini dong Jang! Banyak boba yang enak)

44. Harga tasna dua puluh rebu. (Harga tas nya dua puluh ribu.)

45. Abdi ngaraos hate anjeun. (Aku benci banget sama kamu.)

46. Abdi hoyong angkat, naon anu anjeun bade titip? (Aku mau keluar sebentar ya, kamu mau titip apa?)

47. Moal ngaruh da! Ari bogoh mah tetep bogoh. (Nggak ngaruh lah, kalau cinta ya tetap cinta!)

48. Urang diajar ngaharepkeun tes ieu, mugia kuring tiasa lulusan! (Aku belajar mati-matian untuk ulangan ini, semoga bisa lulus deh!)

49. Qiblatna di kulon. (Kiblatnya di sebelah barat.)

50. Urang ngagaleuh laptop dina Grang Micro kamarin. (Aku beli laptop di Micro Acc kemarin.)

51. Calana anjeun sae, dimana anjeun meser? (Celana kamu bagus, di mana belinya?)

52. Enggal atuh! Sakedap deui. (Cepatan dong, sedikit lagi nih)

53. Abdi resep Seventeen KPOP, anjeun terang? Aranjeunna sadayana kasep. (Aku suka Seventeen KPOP, mereka semua tampan.)

54. Naon atuh, abdi mah tos lieur. (Apa dong, saya mah sudah pusing)

55. Bade nganjuk acis sabaraha teh? (Mau pinjam uang seberapa teh?)

MAGANG: RICKA MILLA SUATIN

(brl/jad)

RECOMMENDED BY EDITOR

(brl/jad)