Brilio.net - Doa merupakan kunci untuk selalu dekat dengan Allah. Dengan berdoa, hati menjadi tenang dan tidak pernah merasa menghadapi apa pun sendirian. Ada pula yang mengatakan, berdoa salah satu cara menjalin persahabatan dengan Allah. Hal itu karena manusia terus berkomunikasi dengan Allah sehingga terjalin hubungan dekat.

Berbicara mengenai doa, ternyata ada waktu-waktu tertentu yang membuat doa tersebut dianggap lebih mustajab. Ketika seseorang berdoa di malam-malam tersebut, doa mereka akan didengar dan dikabulkan oleh Allah.

Dilansir dari berbagai sumber, menurut Imam Syafi’i dalam kitab Al-Umm mengatakan, terdapat lima malam untuk menghaturkan doa yang mudah diijabah. Antara lain malam Jumat, malam Idul Adha, malam Idul Fitri, malam pertama Rajab, dan malam Nisfu Syaban.

Beliau berkata bahwa ketika Ibrahim bin Muhammad mengabarinya, dia berkata: "Aku melihat para syekh dari kalangan penduduk Madinah muncul di Masjid Nabawi pada malam Hari Raya. Mereka berdoa dan berdzikir mengingat Allah sampai berlalu satu saat dari malam."

ANDA MUNGKIN MENYUKAI INI

Berikut doa-doa yang bisa dipanjatkan saat kelima malam tersebut.

1. Doa malam Jumat.

"Allahumma anta robbi laa ilaaha illa anta kholaqtanii wa ana 'abduka wabnu amatika wafii qobdhotika wa naashiyati biyadika amsaitu 'alaa 'ahdika wa wa'dika mastatho'tu a'uudzu biridhooka min syarri maa shona'tu abuu-u bini'matika wa abuu-u bidzunuubi faghfirlii dzunuubi innahu laa yaghfirudz dzunuuba illa anta."

Artinya:

"Ya Allah, Engkaulah Tuhanku tiada Tuhan kecuali Engkau. Engkaulah yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu, putra hamba-Mu dan berada dalam genggaman-Mu dan nasibku berada di tangan-Mu. Aku memasuki petang ini atas perjanjian kepada-Mu sesuai dengan kemampuanku, aku berlindung dengan ridha-Mu dari keburukan perbuatanku. Aku kembali kepada-Mu dengan nikmat-Mu dan aku kembali kepada-Mu dengan membawa dosa-dosaku. Maka ampuni dosa-dosaku, karena tidak ada yang mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau."

2. Doa malam Idul Adha.

Pada malam hari raya, Sayyidina Ali selalu memanjatkan doa sebagai berikut:

Malam paling mustajab untuk berdoa Berbagai sumber

foto: istimewa

Artinya:

"Ya Allah, berikanlah rahmat-Mu kepada Nabi Muhammad dan keluarganya, lampu-lampu hikmah, tuan-tuan nikmat, sumber-sumber penjagaan, jagalah aku dari segala keburukan lantaran mereka, janganlah engkau hukum aku atas kelengahan dan kelalaian.

Janganlah engkau jadikan urusanku suatu kerugian dan penyesalan. Ridhoilah aku. Sesungguhnya ampunan-Mu untuk orang-orang dzalim dan aku termasuk dari mereka.

Ya Tuhanku, ampunilah aku dosa yang tidak merugikan-Mu, berilah aku anugerah yang tidak memberi manfaat kepada-Mu. Sesungguhnya rahmat-Mu teramat luas, hikmah-Mu indah. Berilah aku kelapangan, ketenangan, keamanan, kesehatan, syukur, perlindungan (dari segala penyakit) dan ketaqwaan.

Tuangkanlah kesabaran dan kejujuran kepadaku, kepada kekasih-kekasihku karena-Mu. Berilah aku kemudahan dan janganlah jadikan bersamanya kesulitan.

Liputilah dengan karunia-karunia tersebut kepada keluargaku, anakku, saudara-saudaraku karena-Mu dan para orang tua yang melahirkanku dari kaum muslimin, muslimat serta kaum mukminin dan mukminat."

3. Doa malam Idul Fitri.

Dari Jabir bin Abdillah ra dari Muhammad al Mustafa SAW: "Beliau bersabda, siapa yang membaca doa ini di malam terakhir Ramadhan, dia akan mendapatkan salah satu dari dua kebaikan: menjumpai Ramadhan mendatang atau pengampunan dan rakhmat Allah."

"Bismillahir rahmanir rahiim. Allahumma laa taj’alhu aakhiral ‘ahdi min shiyaamina iyyaah, fa-in ja’altahu faj’alnii marhuuman wa laa taj’alnii mahruuma."

Artinya:

"Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ya Allah, janganlah Engkau jadikan puasa ini sebagai yang terakhir dalam hidupku. Seandainya Engkau berketetapan sebaliknya, maka jadikanlah puasaku ini sebagai puasa yang dirahmati bukan yang hampa semata."

4. Doa malam pertama Rajab.

Pada malam pertama Rajab, Rasullullah selalu berdoa sebagai berikut:

Malam paling mustajab untuk berdoa Berbagai sumber

foto: istimewa

Artinya:

"Ya Allah, berkahilah kami pada bulan Rajab dan bulan Sya’ban dan pertemukanlah kami dengan bulan Ramadlan."

5. Doa malam Nisfu Syaban.

"Allaahumma yaa dzal manni walaa yumannu alaika ya dzal jalaali wal ikraam, Yaa dzath thauli wal in aam laa ilaaha illaa anta, dhahrul laajiin, Wa jaarul Mustajiiriin, Wa amaanul khaa ifiin.

Allahumma in kunta katabta nii indaka fii ummil kitaabi syaqiyyan aw mahruuman aw mathruudan aw muqtarran alayya fir rizqi famhu.

Allaahumma bi fadllika syaqaawatii wa hirmaanii wa thardii waq titaari rizqii wa ats-bitnii indaka fii ummil kitaabi sa 'iidan marzuuqan muwaf faqal lil khairaat. Fa innaka qulta wa qaulta wa qaulukal haqqu fii kitaabikal munazzali 'alaa nabiyyikal mursali, yamhul laahumaa yasyaa u wa yutsbitu wa indahuu ummul kitaabi.

Ilaahii bittajallil Aadhami fii lailatin nishfi min syahri syabaanil mukarramil latii yufraqu fiihaa kullu amrin hakiim wa yubram ishrif annii minal balaa i maa alamu wa maa laa alam wa anta allaamul ghuyuubi birahmatika yaa arhamar raahimiin.

Wa sallallaahu 'alaa sayyidinaa Muhammadiw wa 'alaa aalihii wa sahbihi wa sallama."

Artinya:

"Ya Allah Tuhanku, wahai Yang memiliki anugerah dan tiada yang memberi anugerah kepada-Mu, wahai Yang mempunyai keagungan dan kemuliaan, wahai yang mempunyai kekuasaan dan yang memberi nikmat, tiada Tuhan yang berhak di sembah kecuali Engkau, tempat bernaung bagi orang-orang yang mengungsi, tempat berlindung bagi orang-orang yang memohon perlindungan dan tempat yang aman bagi orang-orang yang ketakutan.

Ya Allah Tuhanku, jika Engkau telah menetapkan diriku di dalam Ummul Kitab (Lauh Mahfuz) yang berada di sisi-Mu sebagai orang yang celaka, terhalang, terusir atau disempitkan rezekinya sudilah kiranya Engkau menghapuskan.

Ya Allah Tuhanku, berkat karunia-Mu apa yang ada dalam Ummul Kitab yaitu perihal diriku sebagai orang yang celaka, terhalang, terusir dan sempit rezeki. Dan sudilah kiranya Engkau menetapkan di dalam Ummul Kitab yang ada di sisi-Mu agar aku menjadi orang yang berbahagia, mendapat rezeki yang banyak lagi beroleh kesuksesan dalam segala kebaikan. karena sesungguhnya Engkau telah berfirman di dalam kitab-Mu dan firman-Mu adalah benar yang diturunkan melalui lisan Nabi yang Engkau utus, Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan, dan di sisi-Nya ada Ummul Kitab.

Ya Tuhanku, Berkat penampilan yang maha besar (dari rahmat-Mu) pada malam pertengahan bulan sya'ban yang mulia ini diperincikanlah segala urusan yang ditetapkan dengan penuh kebijaksanaan. Sudilah kiranya Engkau menghindarkan diriku dari segala bencana yang aku ketahui dan yang tidak ku ketahui serta yang lebih Kau ketahui (dari diriku), dan Engkau Maha Mengetahui segala yang gaib, berkat rahmat-Mu wahai yang maha penyayang diantara para penyayang.

Dan semoga Allah melimpahkan rahmat kepada junjungan kita Nabi Muhammad beserta keluarga dan para sahabatnya, semoga Dia melimpahkan salam sejahtera (kepada mereka)."

(brl/red)

RECOMMENDED BY EDITOR