Brilio.net - Kamu pasti sering melihat mural? Itu lho coretan di dinding kota yang terlihat apik. Mural memang dalam beberapa tahun terakhir sangat kental dengan kehidupan masyarakat urban.

Di beberapa tempat, mural malah menjadi media ekpresi masyarakat untuk menyuarakan apresiasinya. Nggak heran terkadang ada mural yang bermuatan kritik sosial.

Nah kebanyakan dari kamu pasti menganggap mural itu selalu dikerjakan anak-anak muda. Tapi di Lisbon, Portugal, ada lho seniman jalanan yang seluruh anggotanya adalah orang lanjut usia alias manula. Mereka yang tergabung dalam kelompok Lata 65 ini sering membuat mural.

Nggak seperti anak-anak muda yang asal corat-coret dinding, para manula ini justru mempercantik tembok kota. Bahkan, kegiatan mereka sering didanai perusahaan cat semprot.

Uniknya, setiap melakukan aksinya mereka selalu menghubungi pihak kepolisian setempat. Jadi nggak bakal dikejar-kejar polisi seperti anak geng yang suka ngasal corat-coret.

Loading...

Malah mereka punya kegiatan workshop. Dalam kegiatan itu mereka menciptakan konsep coretan dinding. Ada juga yang membuat cetakan gambar. Ide ini sebenarnya muncul dari inisiatif sekelompok anak muda yang kerap melihat para manula berdiam diri di hari tuanya.

Bagi mereka usia hanyalah angka semata. Tapi begitu diberikan pengalaman, ternyata para manula ini sangat antusias menjadi seniman jalanan. Gerakan ini bahkan sudah menjamur ke sejumlah kota di dunia.

1. Ini dia senimannya.

Mural Manula © 2016 brilio.net

2. Tangan mereka lincah mengecat tembok.

Mural Manula © 2016 brilio.net

3. Penuh dedikasi.

Mural Manula © 2016 brilio.net

4. Jangan lupa pakai masker.

Mural Manula © 2016 brilio.net

5. Semangat terus, Nek!

Mural Manula © 2016 brilio.net

6. Kira-kira mereka bikin apa ya?

Mural Manula © 2016 brilio.net

7. Mau ngapain, Nek?

Mural Manula © 2016 brilio.net

8. Mengecat ramai-ramai.

Mural Manula © 2016 brilio.net

9. Gambarannya keren..

Mural Manula © 2016 brilio.net

10. Mungkin ini yang dinamakan mengisi hari tua.

Mural Manula © 2016 brilio.net

11. Keterbatasan fisik tidak menghalangi untuk terus berkarya.

Mural Manula © 2016 brilio.net

12. Serius amat, Nek..

Mural Manula © 2016 brilio.net

13. Bikin bunga.

Mural Manula © 2016 brilio.net

14. Kembali ke masa kecil. Hehehe

Mural Manula © 2016 brilio.net

15. Meski karyanya terlihat abstrak, tapi setidaknya mereka sudah berusaha.

Mural Manula © 2016 brilio.net

RECOMMENDED BY EDITOR