Brilio
×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
BRILIO >> Wow
Fariz Faizul (brl/vin)

06 Juli 2019 23:01

11 Karya pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019

Lomba terbagi dalam tiga kategori. Setiap kategori memiliki 3 pemenang. Hasil karyanya benar-benar memukau..

11 Karya pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019

View Image



Brilio.net - Setiap kali kontes diadakan, Nasional Geographic Travel Photo Contest selalu diikuti ribuan kontestan. Mereka bersaing untuk menjadi yang terbaik dalam kontes fotografi. National Geographic Travel Photo Contest 2019 menerima ribuan foto dari seluruh dunia dalam tiga kategori, yakni alam, kota, dan manusia.

Foto-foto dalam tiga kategori dinilai oleh panel fotografer ahli dan staf National Geographic. Foto yang dikirimkan juga bergabung dengan komunitas fotografi National Geographic, Your Shot. Mereka yang memenangkan kontes ini, akan berhak mendapatkan uang USD 7.500 atau setara dengan kisaran Rp 105 juta.

Nah, kira-kira siapa saja pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019? Bagaimanakah penampakan karya-karya  para pemenang dalam kontes tersebut? Berikut brilio.net kumpulkan 11 karya pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 sebagaimana brilio.net himpun dari laman resmi National Geographic, Sabtu (6/7).

1. Juara pertama kategori cities/kota diraih oleh Chu Weimin. Chu mengirimkan foto berjudul Greenlandic Winner.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

Loading...

"Upernavik adalah desa nelayan di sebuah pulau kecil di Greenland barat. Secara historis, bangunan Greenland dicat dengan warna yang berbeda untuk menunjukkan fungsi yang berbeda, dari etalase merah ke rumah-rumah nelayan biru — perbedaan yang berguna ketika lanskap diselimuti salju. Foto ini diambil selama proyek foto pribadi saya selama tiga bulan untuk menghadirkan kehidupan di Greenland," keterangan foto milik Chu Weimin.

2. Foto berjudul In The Age of Aviation milik Jassen Torodov berhasil menjuarai kategori cities/kota dengan peringkat ke-2.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Ada empat landasan pacu di Bandara Internasional San Francisco (SFO). Ini jarang terlihat di ujung landasan pacu 28 ke kiri dan ke kanan. Saya bermimpi mendokumentasikan gerakan di SFO dan [mengatur] izin untuk terbang langsung di atas kepala. Hari yang berangin. Angin di SFO 35-45 mil per jam, yang berarti penerbangan bergelombang, dan jauh lebih sulit untuk mengendalikan pesawat saat memotret. Penerbangan itu menantang, tetapi juga sangat mendebarkan sehingga saya tidak bisa tidur selama beberapa hari sesudahnya," keterangan foto dari Jassen Torodov.

3. Streets of Dhaka karya milik Sandipani Chattopadhyay mendapat juara 3 kategori cities/kota.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Orang-orang berdoa di jalan di Dhaka, Bangladesh selama Ijtema. Bishwa Ijtema adalah salah satu pertemuan agama Islam utama yang diamati setiap tahun di Dhaka dan jutaan umat Islam mengunjungi selama masa ini. Tempat doa khusus tidak cukup besar untuk menangani sejumlah besar orang ini, sehingga sejumlah besar orang datang ke Tongi, jalan utama Dhaka. Semua transportasi darat dan penyeberangan pejalan kaki ditangguhkan selama waktu itu," deskripsi foto dari Streets of Dhaka.

4. Karya Tamara Blazquez Haik yang berjudul Tender Eyes memenangkan kategori nature/alam.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Hering griffon yang cantik terlihat menjulang tinggi di Taman Nasional Monfragüe di Spanyol. Bagaimana bisa ada yang mengatakan burung nasar membawa pertanda buruk ketika melihat kelembutan di mata burung nasar griffon ini? Burung nasar adalah anggota lingkungan yang penting, karena mereka menjaga daur ulang benda mati. Burung nasar adalah hewan yang mulia dan agung — raja di langit. Saat melihat mereka terbang, kita harus merasa rendah hati dan mengagumi mereka," tulis Tamara untuk fotonya.

5. Foto berjudul Dream Catcher memenangkan kategori nature/alam dan meraih juara ke-2.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Apa yang terjadi sebelum gelombang pecah? Pertanyaan itu sudah menjadi tugas saya tahun lalu. Pada hari khusus ini, saya memutuskan untuk memotret matahari terbenam di sisi timur Oahu, Hawaii. Sekitar 100 fotografer keluar di pagi hari, tetapi saya memiliki malam itu sendiri. Tekstur dari angin perdagangan menciptakan warna halus dari barat dan berpadu dengan baik menggunakan lensa 100mm saya. Saya harus melihat ke jendela bidik saya saat gelombang ini pecah. Bukan tugas yang mudah ketika gelombang akan menghancurkan Anda," keterangan foto Dream Catcher.

6. Dusky yang berarti 'Sedikit Hitam' ini mendapat peringkat ketiga untuk kategori nature/alam.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Lumba-lumba Dusky sering bepergian bersama dalam jumlah besar di ngarai yang dalam di Kaikoura, Selandia Baru untuk mencari makanan. Mereka meluncur melalui lautan dengan mudah, naik hanya untuk bernafas. Lumba-lumba Dusky cepat dan sering akan mengimbangi dengan perahu yang melaju kencang. Saya menunggu di haluan kapal ketika lumba-lumba Dusky hampir pecah [menembus permukaan]. Tubuh mereka yang anggun dan ramping dibuat untuk kecepatan dan kemampuan bermanuver — ditekankan oleh air yang lembut dan jernih dari garis pantai Selandia Baru," keterangan foto Dusky.

7. Sebuah karya dari Jonas Schafer berjudul King of The Alpsini memenangkan kategori nature/alam sebagai juara kehormatan.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Kawanan ibex di Bernese Oberland Swiss melintasi punggung bukit di atas Danau Brienz. Tanduk mereka yang kuat dan mengesankan menunjukkan siapa raja Pegunungan Alpen. Ibex secara ideal disesuaikan untuk hidup di ketinggian yang memusingkan. Jalur punggungan yang terus menerus dan kabut yang naik menunjukkan habitat alami hewan-hewan ini. Setelah beberapa jam mengamati binatang, saya melihat kawanan ibex di satu sisi punggungan. Beberapa ibex berhenti pada transisi untuk melihat dunia di sekitar mereka," keterangan foto karya Jonas Schafer.

8. Showtime merupakan karya terbaik ciptaan Huaifeng Li. Ia mendapatkan juara 1 dalam kategori people/orang.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Aktor mempersiapkan pertunjukan opera malam di Kabupaten Licheng, Cina. Saya menghabiskan sepanjang hari dengan aktor-aktor ini dari makeup hingga panggung. Saya seorang fotografer lepas, dan seri "Cave Life" adalah proyek jangka panjang saya. Di Loess Plateau, Tiongkok, penduduk setempat menggali lubang di lapisan loess untuk membuat ruang hidup gua, yang dikenal sebagai yaodong] dan menggunakan properti pelestarian panas untuk bertahan hidup di musim dingin. Serial ini terutama merekam kehidupan, hiburan, kepercayaan, kerja, dan adegan harian lainnya dari orang yang hidup di gua," keterangan foto Showtime.

9. Karya yang diberi nama Daily Routine berhasil menjadi peringkat ke-2 setelah menyingkirkan ratusan orang. Karya tersebut milik fotografer handal Yoshiki Fujiwara.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Foto ini diambil di taman umum di Choi Hung House di Hong Kong. Ketika saya berkunjung pada sore hari, tempat itu sangat ramai dengan banyak orang muda yang berfoto dan bermain bola basket. Tetapi ketika saya berkunjung saat matahari terbit, tempat itu sunyi dan tempat yang berbeda. Daerah ini diperuntukkan untuk penghuni lingkungan di pagi hari, dan ada suasana sakral. Saya merasakan keilahian ketika saya melihat seorang lelaki tua melakukan tai chi di bawah sinar matahari," tulis Yoshiki untuk foto Daily Routine.

10. Karya bertajuk Horses ini memenangkan juara ke-3 dari kategori people/orang. Keterangan dan foto ini diprakarsai oleh Jose Antonio Zamora.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

"Setiap tahun pada hari raya Santo Anthony, upacara pemurnian hewan, yang disebut Las Luminarias, dirayakan di Spanyol. Di provinsi Avila, kuda dan penunggang kuda melompati api unggun dalam ritual yang telah dipertahankan sejak abad ke-18. Hewan-hewan itu [tidak terluka], dan itu adalah ritual yang diulang setiap tahun. Untuk membuat foto, saya pindah dari Seville ke San Bartolomé de Pinares karena saya sangat tertarik memotret ritual leluhur," keterangan foto berjudul Horses.

11. Karya Navin Vatsa yang berjudul Mood menang pada kategori people/orang. Ia bercerita tentang kesuksesannya menangkap beberapa momen yang sarat dengan suasana hati.

pemenang National Geographic Travel Photo Contest 2019 © 2019 brilio.net

RECOMMENDED BY EDITOR

Pilih Reaksi Kamu



Tags

Fotografi Karya Fotografi National Geographic Lomba Foto WoW
Loading...
Creator Banner

YUK GABUNG SEKARANG UNTUK DAPETIN
UANG TUNAI DARI HASIL KARYAMU!

Learn More Sign In
Tulis Komentar

RECOMMENDED VIDEO

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE