Brilio
×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
BRILIO >> Serius
Lola Lolita (brl/red)

26 Juni 2019 15:10

Bupati Teluk Wondama ungkap kronologi kematian Mantri Patra

Pihak pemerintah setempat telah mengupayakan evakuasi sebelum petugas kesehatan meninggal. .

Bupati Teluk Wondama ungkap kronologi kematian Mantri Patra

View Image



Brilio.net - Beberapa waktu lalu, dunia kesehatan Indonesia sedang berduka dengan kabar meninggalnya seorang mantri saat bertugas di Papua. Pria bernama Patra Kevin Mangolo Jauhari merupakan petugas kesehatan yang meninggal dunia.

Mantri Patra mengabdi di Kampung Oya Distrik Naikere, Teluk Wondama, Papua. Patra menjalankan tugas kurang lebih selama tiga bulan. Kabar kematian petugas kesehatan di Papua juga menjadi perhatian bagi Bupati Teluk Wondama, Papua Barat, Bernadus Imburi.

Pihak pemerintah setempat menyebut telah berupaya melakukan evakuasi sebelum Mantri Patra dikabarkan meninggal.

"Pemkab sebenarnya telah berupaya untuk secepatnya mengevakuasi Mantri Patra dari Kampung Oya begitu mendapat laporan bahwa yang bersangkutan dalam keadaan sakit," kata Bupati di Wasior dikutip brilio.net dari Antara.

Bernadus Imburi menjelaskan bahwa informasi tentang sakitnya petugas kesehatan pertama kali diterima pada 18 Juni dari masyarakat Kampung Oya. Berdasarkan laporan, mantri telah sakit selama satu minggu. Setelah menerima informasi itu, Bupati yang sedang tugas luar itu langsung memerintahkan jajarannya untuk segera mencari helikopter.

Loading...

Kepala Puskesmas Naikere Tomas Waropen lantas menghubungi pimpinan Yayasan Helivida yang telah berlangganan dengan Pemkab Wondama untuk mengirim helikopter. Namun, tidak bisa terlayani karena sudah terjadwal dengan pihak lain. Sementara pilot yang bertugas melayani Teluk Wondama sedang cuti.

Karena itu pada Rabu, 19 Juni 2019 diupayakan mencari helikopter lain dan diperoleh kepastian helikopter milik PT. Intan Angkasa Nabire bersedia. Dari koordinasi yang dilakukan disepakati heli akan terbang dari Nabire untuk melakukan evakuasi pada Jumat, 21 Juni. Namun penerbangan akhirnya batal karena cuaca buruk.

“Pada Jumat 21 Juni 2019 sekitar pukul 12.00 WIT Suster Sofia Wamafma, bidan di Puskesmas Naikere mendapat informasi dari masyarakat bahwa Kampung Oya bahwa Mantri Patra telah meninggal pada Selasa, 18 Juni karena sakit,“ ujar Bupati.

Akhirnya pada Sabtu, 22 Juni pukul 08.25 WIT helikopter yang dipesan dari Nabire tiba di Wasior. Karena Mantri Patra sudah meninggal, helikopter tersebut lantas terbang ke Oya untuk mengevakuasi jenazah mendiang.

Jenazah kemudian dibawa ke RSUD Teluk Wondama di Manggurai untuk ditangani tim medis dan karantina karena rencananya jenazah akan di bawa pulang ke kampung halaman di Palopo, Sulawesi Selatan. Namun, kondisi jenazah ternyata sudah tidak memungkinkan lagi sehingga tidak mendapat izin dari karantina.

“Dengan kondisi jenazah yang tidak memungkinkan lagi untuk dikirim maka langsung dikomunikasikan dengan pihak keluarga, baik di Manokwari maupun di Palopo untuk dimakamkan di Wasior. Dan Pemda memfasilitasi kedatangan perwakilan keluarga ke Wasior,“ kata Imburi.

Mendiang Mantri Patra kemudian dimakamkan di Wasior pada Senin, 24 Juni 2019 yang diawali dengan prosesi penyerahan jenazah dari Pemda kepada keluarga. Pemkab memberikan piagam penghargaan dan kenaikan pangkat anumerta berdasarkan SK Bupati Teluk Wondama No.861/201/BUP-TW/VI/2019.

Pada sesi jumpa pers, Sekda Denny Simbar bersama sejumlah besar pimpinan OPD, Bupati menjelaskan, penugasan Mantri Patra ke Kampung Oya adalah upaya dari Pemda untuk meningkatkan layanan kepada masyarakat di wilayah yang masih terpencil dan terisolir.

Upaya peningkatan layanan kesehatan ini telah dijalankan sejak 2016. Namun pada tahun sebelumnya hanya dilakukan pelayanan kesehatan dengan sistem pulang pergi selama satu hingga tiga hari.

“Mendiang ditugaskan di Kampung Oya sejak 8 April 2019 bersama dengan Jhon Inggesi selama 3 bulan sehingga penugasannya akan berakhir dan dijemput kembali pada 8 Juli 2019, bukan pada 8 Juni 2019 sebagaimana pemberitaan oleh berbagai media,“ kata Bernadus Imburi.

RECOMMENDED BY EDITOR

Pilih Reaksi Kamu



Tags

Brilio News Petugas Medis Penghargaan Dunia Medis Papua
Loading...
Creator Banner

YUK GABUNG SEKARANG UNTUK DAPETIN
UANG TUNAI DARI HASIL KARYAMU!

Learn More Sign In
Tulis Komentar

RECOMMENDED VIDEO

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE