Brilio
×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
BRILIO >> Politik
Yusuf Harfi (brl/vin)

22 April 2019 08:14

Update terbaru real count Pilpres 2019, suara masuk 13,8 persen

Update terbaru pada Senin pagi (22/4), suara masuk telah mencapai 13,8 persen. .

Update terbaru real count Pilpres 2019, suara masuk 13,8 persen

View Image



Brilio.net - Penghitungan suara resmi pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 masih terus dilakukan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU). Dua pasangan calon (paslon) Joko Widodo-Ma'ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno masih menunggu hasil penghitungan suara real count Pilpres 2019.

Dilansir brilio.net dari kpu.go.id, Senin (22/4) hingga pukul 07.45 WIB, perhitungan real count Pilpres 2019 telah mencapai 13,8 persen. Paslon nomor urut 01 Jokowi-Ma'ruf masih unggul dengan perolehan 54,85 persen suara. Sementara itu, paslon nomor urut 02, Prabowo-Sandi memperoleh 45,15 persen suara. Penghitungan suara yang telah direkapitulasi mencapai 112.586 dari 813.350 TPS yang ada di Indonesia.

Berikut hasil sementara real count Pilpres 2019 dari KPU:

Versi: 22 April 2019 07:45:03 Progress: 112.586 dari 813.350 TPS (13.84226%)

1. Jokowi-Ma'ruf: 54,85% atau memperoleh 11.737.857 suara.

Loading...

2. Prabowo-Sandi: 45,15% atau memperoleh 9.661.532 suara.

Seperti diketahui, proses penghitungan resmi KPU dilaksanakan melalui beberapa tahapan. Hal itu diatur dalam Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) Nomor 7 Tahun 2019 tentang Perubahan Ketiga atas PKPU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Tahapan, Program, dan Jadwal Penyelenggaraan Pemilihan Umum Tahun 2019.

Adapun proses penghitungan resmi atau real count dimulai dari tingkat TPS pada 17-18 April lalu setelah TPS ditutup. Setelah itu, hasil penghitungan diserahkan ke tingkat KPU Kabupaten/kota dan kemudian ke KPU provinsi. Setelah menerima rekapitulasi dari provinsi, KPU pusat akan memublikasikan hasil penghitungan suara sah secara nasional pada 22 Mei mendatang.

Profil Jokowi-Ma'ruf

Joko Widodo atau akrab dipanggil Jokowi (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 21 Juni 1961) terpilih sebagai Presiden ke-7 Republik Indonesia pada 20 Oktober 2014. Saat itu, aa berpasangan dengan Wakil Presiden Muhammad Jusuf Kalla dalam Pemilu Presiden 2014.

Sebelum menjadi presiden, Jokowi pernah menjabat Gubernur DKI Jakarta sejak 15 Oktober 2012 sampai dengan 16 Oktober 2014 didampingi Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) sebagai wakil gubernur. Sebelumnya lagi, Jokowi pernah menjabat sebagai Wali Kota Surakarta (Solo) sejak Juli 2005 sampai 2012 didampingi FX Hadi Rudyatmo sebagai wakil wali kota.

Sejak terpilih sebagai Gubernur DKI Jakarta, popularitas Jokowi terus melambung dan menjadi sorotan media. Pada akhirnya, ia diusung menjadi calon presiden pada Pemilu 2014 lalu dan akhirnya terpilih.

Sementara itu, wakil Jokowi, Ma'ruf Amin lahir di Tangerang, 11 Maret 1943. Ia dikenal sebagai ulama yang menjabat sebagai Rais Aam Nahdatul Ulama (NU) dan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI). Pada Kamis 9 Agustus 2018, ia dideklarasikan Jokowi sebagai calon wakil presiden yang akan mendampinginya pada Pilpres 2019.

Profil Prabowo-Sandiaga

Prabowo Subianto Djojohadikusumo adalah seorang pengusaha, politisi, sekaligus mantan perwira TNI Angkatan Darat. Ia menempuh pendidikan dan jenjang karier militer selama 28 tahun sebelum berkecimpung dalam bisnis dan politik. Prabowo pernah maju sebagai calon presiden dalam Pilpres 2014 didampingi Hatta Rajasa

Lahir di Jakarta, masa kecil Prabowo sebagai putra begawan ekonomi Soemitro Djojohadikoesoemo banyak dilewatkan di luar negeri bersama orangtuanya. Minatnya pada dunia militer dipengaruhi figur paman Soebianto Djojohadikusumo yang gugur dalam Pertempuran Lengkong 1946. Masuk Akademi Militer Magelang pada tahun 1970 dan lulus pada tahun 1974 sebagai letnan dua, Prabowo mencatatkan diri sebagai komandan termuda saat mengikuti operasi Tim Nanggala di Timor Timur.

Kariernya semakin melejit ketika menjabat Wakil Detasemen Penanggulangan Teror Komando Pasukan Khusus (Kopassus) pada 1983. Merengkuh jabatan Komandan Kopassus pada 1995, selang setahun ia dipromosikan sebagai Komandan Jenderal Kopasus, memimpin operasi pembebasan sandera Mapenduma. Terakhir, ia bertugas sebagai Panglima Kostrad dua bulan sampai kejatuhan Presiden Soeharto pada Mei 1998.

Setelah tidak aktif dalam dinas militer, Prabowo menghabiskan waktu di Yordania dan beberapa negara Eropa. Ia menekuni dunia bisnis, mengikuti adiknya Hashim Djojohadikusumo yang pengusaha minyak. Bisnis Prabowo meliputi sedikitnya 27 perusahaan yang bergerak di sektor berbeda.

Kembali ke Tanah Air, ia berkecimpung dalam politik. Pada 2008, ia bersama rekannya mengukuhkan pembentukan Partai Gerakan Indonesia Raya. Lewat jalur perhimpunan, Prabowo merangkul petani, pedagang pasar tradisional, dan kegiatan pencak silat Indonesia. Selama dua periode, ia memimpin Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) sejak 2004.

Sementara itu, Sandiaga Salahudin Uno lahir di Rumbai, 28 Juni 1969. Ia dikenal sebagai salah satu pengusaha sukses di Indonesia. Bisnisnya meliputi usaha investasi dan menancapkan kukunya di dunia bisnis Indonesia dengan mendirikan PT Saratoga Investama Sedaya pada 1998. Pada 2016, ia dicalonkan sebagai calon wakil gubernur DKI Jakarta dengan calon gubernur Anies Baswedan. Pria yang dikenal dengan panggilan Sandiaga Uno ini kemudian terpilih sebagai wakil gubernur DKI Jakarta.Di tengah tugasnya sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta, ia didapuk menjadi calon wakil presiden mendampingi Prabowo Subianto pada Pilpres 2019.

RECOMMENDED BY EDITOR

Pilih Reaksi Kamu



Tags

Real count Komisi Pemilihan Umum Pilpres 2019 Pemilu 2019 Pemilihan Umum (Pemilu) Jokowi-Ma'ruf Prabowo-Sandi Politik Indonesia
Loading...
Creator Banner

YUK GABUNG SEKARANG UNTUK DAPETIN
UANG TUNAI DARI HASIL KARYAMU!

Learn More Sign In
Tulis Komentar

RECOMMENDED VIDEO

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

MORE