Brilio.net - Virus Corona menjadi sebuah masalah besar pada awal 2020.  Corona atau COVID-19 memiliki cara penularannya yang begitu cepat. Wabah ini disinyalir pertama kali muncul di Wuhan, China, pada Desember 2019. Menyebar hingga seluruh dunia, termasuk Indonesia.

Virus Corona disebabkan oleh infeksi SARS-CoV-2 yang telah mengakibatkan ribuan orang di dunia kehilangan nyawa. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) resmi menyebut Corona menjadi pandemi global. Corona dapat menular melalui kontak fisik dengan pasien. Tercemar droplet pasien positif yang dihasilkan dari bersin atau batuk saat berbicara.

Virus Corona berpusat pada organ paru-paru. Gejala yang ditimbulkan setelah terserang Corona di antaranya demam, batuk, pilek, nyeri persendian, dan sesak napas.

Namun ada juga pasien yang positif Corona tidak merasakan gejala muncul di badannya. Dilansir dari healthline, dalam kasus serius, virus ini dapat menimbulkan efek menghancurkan pada tubuh (organ lain), tidak hanya pada paru-paru.

Bagaimana sistem kerja Corona saat berada di dalam tubuh, merusak, bahkan hingga mematikan? Berikut brilio.net rangkum dari berbagai sumber terkait bahaya Corona, Selasa (24/3).

Loading...

1. Masa inkubasi.

Cara kerja Corona merusak tubuh manusia unplash

foto: unsplash.com

Masa ini adalah saat virus terbentuk dengan sendirinya. Virus bekerja, masuk ke dalam sel-sel tubuh dan kemudian 'membajaknya'.

Corona dapat menyerang tubuh ketika kamu menghirupnya (setelah seseorang batuk di dekat) kita atau menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian mengenai wajah.

Pertama Corona akan menginfeksi sel-sel yang melapisi tenggorokan, saluran udara dan paru-paru. Corona akan mengubahnya menjadi 'pabrik virus', memuntahkan sejumlah besar virus baru yang terus menginfeksi lebih banyak sel.

Pada tahap awal ini, bisa jadi tidak akan merasakan sakit dan beberapa orang mungkin tidak pernah mengalami gejala. Masa inkubasi, waktu antara infeksi dan gejala pertama muncul, sangat bervariasi, tetapi rata-rata lima hari.

2. Mempengaruhi paru-paru.

Cara kerja Corona merusak tubuh manusia unplash

foto: unsplash.com

Virus ini menyerang bagian pernapasan, sehingga paru-paru biasanya lebih dulu terkena. Gejala awal termasuk demam, batuk, dan sesak napas. Ini muncul segera setelah 2 hari, atau selama 14 hari, setelah terpapar virus. Tingkat keparahan Corona atau COVID-19 bervariasi dari gejala ringan atau tanpa gejala hingga parah.

Orang yang lebih tua dan mereka yang memiliki kondisi medis kronis tampaknya memiliki sumber risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit parah. Variabilitas ini juga muncul dalam bagaimana COVID-19 mempengaruhi paru-paru.

"Apa yang sering kita lihat pada pasien yang sakit parah dengan [COVID-19] adalah suatu kondisi yang kita sebut sindrom gangguan pernapasan akut, atau ARDS," kata Dr. Laura E. Evans, anggota Society of Critical Care yang juga Dewan Kepemimpinan Kedokteran dan profesor di bidang paru-paru, perawatan kritis, dan obat tidur di University of Washington Medical Center di Seattle melalui healthline.

Corona menyebabkan kerusakan pada paru-paru, menyebabkan cairan bocor dari pembuluh darah kecil di paru-paru. Cairan itu terkumpul di kantung udara paru-paru atau alveoli. Ini membuat paru-paru sulit untuk mentransfer oksigen dari udara ke darah. Rata-rata orang mulai mengalami kesulitan bernapas 5 hari setelah menunjukkan gejala.

3. Organ lain mulai terkena efek Corona.

Cara kerja Corona merusak tubuh manusia unplash

foto: freepik.com

Paru-paru adalah organ utama yang terkena COVID-19. Tetapi dalam kasus yang serius, bagian tubuh yang lain juga dapat terpengaruh.

"Pada pasien yang sakit parah, sebagian besar pasien itu juga mengalami disfungsi dalam sistem organ lain," kata Evans.

Namun, kondisi ini ini bisa terjadi apabila orang terkena infeksi parah. Kerusakan pada organ ini tidak selalu secara langsung disebabkan oleh infeksi, tetapi dapat diakibatkan oleh respons tubuh terhadap infeksi.

4. Perut dan usus.

Cara kerja Corona merusak tubuh manusia unplash

foto: freepik.com

Beberapa orang dengan COVID-19 melaporkan muncul gejala gastrointestinal, seperti mual atau diare. Meskipun gejala ini jauh lebih jarang daripada masalah dengan paru-paru. Dua penelitian terbaru, satu di New England Journal of Medicine dan cetakan di medRxiv melaporkan, sampel tinja dari beberapa orang dengan COVID-19 dinyatakan positif virus. Namun, para peneliti belum tahu apakah penularan tinja dari virus ini dapat terjadi.

5. Jantung dan pembuluh darah.

Cara kerja Corona merusak tubuh manusia unplash

foto: unsplash.com

Evans mengatakan COVID-19 juga dapat mempengaruhi jantung dan pembuluh darah. Hal ini muncul akibat irama jantung yang tidak teratur, tidak cukup darah masuk ke jaringan, atau tekanan darah cukup rendah sehingga membutuhkan obat-obatan.

6. Hati dan ginjal.

Cara kerja Corona merusak tubuh manusia unplash

foto: freepik.com

Ketika sel-sel hati meradang atau rusak, mereka dapat bocor (lebih tinggi) dari jumlah normal enzim ke dalam aliran darah. Sebuah laporan baru dari Trusted Source menemukan tanda-tanda kerusakan hati pada seseorang dengan COVID-19. Beberapa orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 juga mengalami kerusakan ginjal akut.

Selama wabah SARS, para ilmuwan bahkan menemukan virus yang menyebabkan penyakit ini di tubulus ginjal. Ada 'sedikit bukti' untuk menunjukkan bahwa virus secara langsung menyebabkan cedera ginjal, menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

James Cherry, profesor riset pediatri di Fakultas Kedokteran David Geffen di UCLA mengatakan, kerusakan ginjal mungkin disebabkan oleh perubahan (organ) lain yang terjadi selama infeksi Corona.

7. Sistem kekebalan.

Cara kerja Corona merusak tubuh manusia unplash

foto: unsplash.com

Ketika tubuh terkena infeksi apa pun, sistem kekebalan tubuh akan merespons dengan menyerang virus atau bakteri asing itu. Walaupun respons imun ini dapat membersihkan tubuh dari infeksi, namun terkadang juga dapat menyebabkan kerusakan pada tubuh.

Sel-sel kekebalan memproduksi sitokin untuk melawan infeksi, tetapi jika terlalu banyak dilepaskan, itu dapat menyebabkan masalah dalam tubuh.

"Banyak (kerusakan dalam tubuh selama COVID-19) disebabkan oleh apa yang kita sebut sindrom sepsis, yang disebabkan oleh reaksi imun yang kompleks. Infeksi itu sendiri dapat menghasilkan respons peradangan yang intens di dalam tubuh yang dapat mempengaruhi fungsi berbagai sistem organ," kata Evans.

RECOMMENDED BY EDITOR