Brilio.net - Setidaknya 58 orang tewas ketika gempa bumi terkuat dalam 85 tahun terakhir di Meksiko. Sebagian besar korban tewas berada di negara bagian Oxaca.

Gempa juga memunculkan peringatan hingga sejauh ke kawasan Asia Tenggara.

Gempa bumi berkekuatan 8,1 skala Richter yang mengguncang wilayah pantai selatan pada Kamis itu lebih keras dibandingkan dengan gempa pada 1985, yang meratakan Kota Meksiko serta menewaskan ribuan orang.

Kali ini, kerusakan yang dialami kota tersebut lebih sedikit karena pusat gempa lebih dalam dan jauh dari ibu kota negara.

Gempa Meksiko © Berbagai sumber

Loading...

foto: nytimes.com

Kota selatan Juchitan di negara bagian Oaxaca mengalami guncangan paling kuat. Beberapa bagian balai kota, sebuah hotel dan sebuah bar serta gedung-gedung lainnya berubah menjadi puing.

"Situasi di Juchitan kritis; ini adalah saat yang paling mengerikan dalam sejarah," kata Wali Kota Juchitan Gloria Sachez setelah terjadinya gempa yang lama dan bergemuruh. Gempa juga mengguncang dua negara lain, yaitu Guatemala dan El Savador.

Para warga yang kaget berjalan melewati reruntuhan sekitar 100 bangunan yang runtuh, termasuk rumah, toko cabang penjualan Volkswagen serta balai kota Juchitan.

Seluruh korban tewas merupakan penduduk negara-negara bagian yang terletak di dekat pusat gempa.

Gempa Meksiko © Berbagai sumber

foto: nbcnews.com

Pihak berwenang melaporkan puluhan gempa susulan dan Presiden Meksiko Pena Nieto mengatakan gempa tersebut dirasakan oleh sekitar 50 juta dari total sekitar 120 juta penduduk Meksiko.

Presiden Nieto meminta masyarakat untuk memeriksa rumah-rumah dan kantor mereka kalau-kalau ada kerusakan dan kebocoran gas.