×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Home >> Creator
Fiana Afifah

28 Desember 2021 10:10

Menyelisik makna puisi 'Dalam Doaku' karya Sapardi Djoko Damono

Lewat karya puisi 'Dalam Doaku' Sapardi Djoko Damono memberikan pesan untuk selalu mengingat Tuhan di setiap keadaan..

Menyelisik makna puisi 'Dalam Doaku' karya Sapardi Djoko Damono

0



 

Sosok Prof. Dr. Sapardi Djoko Damono atau lebih akrab disapa sebagai Eyang Sapardi adalah seorang pujangga terkemuka berkebangsaan Indonesia. Di kalangan masyarakat luas, terkhusus mereka yang begitu tertarik dengan dunia sastra, nama Eyang Sapardi sudah tidak asing dan tidak perlu diragukan lagi. Berbagai karyanya yang begitu kental dan lekat akan dunia kesastraan akan membuat siapa saja yang menikmatinya merasa terenyuh. Kata demi kata, bait demi bait, bahkan keindahan kalimat tiap karyanya begitu berkesan dan meninggalkan perasaan candu untuk terus menikmatinya.

Sastrawan hebat nan terkenal ini memang sudah tidak perlu diragukan lagi keciamikan karyanya. Kepiawaiannya memadupadankan setiap bait kata sederhana namun tersirat makna menjadi ciri khasnya. Eyang Sapardi, mampu mengekspresikan hal-hal sederhana menjadi penuh makna kehidupan, sehingga karya-karyanya begitu dicintai oleh para penggemar, baik dari kalangan sastrawan maupun khalayak umum.

Salah satu bukti eksistensi karyanya adalah buku-buku berisi kumpulan puisi ciptaannya, seperti buku Hujan Bulan Juni yang bisa dikatakan sebagai "roh" dari semua karyanya. Tak hanya buku ciptaannya saja yang memikat hati penggemar, bahkan sajak yang tercipta dari sentuhan tangannya seperti Aku Ingin Mencintaimu Dengan Sederhana tentu sudah sangat tidak asing di telinga khalayak ramai. Sajak yang berisi kiasan namun memiliki makna mendalam bagi mereka atau bahkan kita yang sedang jatuh ke dalam sebuah lubang bernama perasaan.

Tidak akan pernah ada kata usai untuk menelaah karya-karya ciamik Eyang Sapardi secara mendalam. Satu lagi karyanya yang begitu menarik dan memiliki makna mendalam adalah puisi Dalam Doaku.

Loading...

Dalam Doaku

"Dalam doa subuhku ini kau menjelma langit yang semalaman tak memejamkan mata,

yang meluas bening siap menerima cahaya pertama,

yang melengkung hening karena akan menerima suara-suara

 

Ketika matahari mengambang tenang di atas kepala,

dalam doaku, kau menjelma pucuk-pucuk cemara yang hijau senantiasa,

yang tak henti-hentinya mengajukan pertanyaan muskil

kepada angin yang mendesau entah dari mana

 

Dalam doaku sore ini,

kau menjelma seekor burung gereja yang mengibas-ibaskan bulunya dalam gerimis,

yang hinggap di ranting dan menggugurkan bulu-bulu bunga jambu,

yang tiba-tiba gelisah dan terbang lalu hinggap di dahan manga itu

 

Magrib ini dalam doaku,

kau menjelma angin yang turun sangat perlahan dari nun di angsana,

bersijingkat di jalan dan menyentuh-nyentuhkan pipi dan bibirnya

di rambut, dahi, dan bulu-bulu mataku

 

Dalam doa malamku,

kau menjelma denyut jantungku,

yang dengan sabar bersitahan terhadap rasa sakit yang entah batasnya,

yang setia mengusut rahasia demi rahasia,

yang tak putus-putusnya bernyanyi bagi kehidupanku

 

Aku mencintaimu.

Itu sebabnya aku takkan pernah selesai

mendoakan

keselamatanmu."

Bila diselisik secara mendalam, puisi ini digambarkan oleh Eyang Sapardi sebagai makna pergantian waktu beribadah umat Islam. Kita bisa memaknainya, bahwa waktu tersebut menceritakan tentang kewajiban kita sebagai seorang muslim, memiliki aturan waktu untuk meninggalkan segala sesuatu yang berhubungan dengan dunia, lantas bergegas sebagai bentuk pujian dan ucapan syukur terhadap nikmat yang Allah berikan.

Tidak banyak waktu yang di minta sang pencipta. Hanya lima kali pertemuan di setaip harinya. Dimulai ketika saat waktu terbitnya fajar (subuh), berganti menuju siang hari (zuhur) ketika matahari tepat berada di atas kepala, berlanjut kembali pada waktu sore hari (asar), menemuinya kembali ketika matahari akan meninggalkan singgasana untuk bertukar peran dengan sang rembulan saat waktu petang (magrib), lalu dia memanggil kembali hamba-Nya di saat malam hari (isya) untuk menemui-Nya setelah berbagai aktivitas padat di siang hari.

Makna kata beribadah yang disiratkan oleh Eyang Sapardi dalam puisi ini adalah bait "dalam doaku”, karena di dalam agama Islam kegiatan beribadah memang tidak pernah luput dari yang namanya berdoa, maka dari itu makna "dalam doaku" sangat menggambarkan kegiatan beribadah umat Islam. Tidak hanya itu, kepiawaian Eyang Sapardi dalam memilih kata-kata di setiap karyanya, membuat puisi ini memiliki makna yang luas atau universal sehingga dapat dinikmati oleh berbagai pemeluk agama lain dengan latar belakang yang beraneka ragam.

Mengamati secara mendalam makna yang terkandung di setiap baitnya, maka bait pertama pada puisi ini sudah sangat jelas menggambarkan tentang suasana waktu subuh yang begitu hening juga menenangkan, serta waktu yang sangat pas untuk khusyuk dalam berdoa. Keadaan langit yang begitu bersih membentang secara luas sudah siap untuk menyambut kehadiran Sang Fajar yang menjadi bukti nyata bahwa kebesaran Sang Pencipta benar nyata adanya dan membuat siapa saja akan terkagum karena kebesaran-Nya.

Dalam bait kedua, digambarkan pada saat ini telah memasuki waktu zuhur, di mana matahari begitu terasa dekat di atas kepala. Tetapi ketika kita meyakini bahwasannya Tuhan dekat dengan kita, panas matahari yang seharusnya begitu menyengat di waktu tersebut akan terasa begitu sejuk bagai bernaung di bawah pohon cemara hijau yang mengikutsertakan angin sepoi bersamanya. Itulah pentingnya bagi kita meyakini akan kekuasan dan ke-ada-an Tuhan.

Bait ketiga menggambarkan suasana sore hari atau di dalam agama Islam adalah masuknya waktu asar. Bait ini menjelaskan tentang suasana sore hari yang sedang gerimis, di mana ada seekor burung yang mengibaskan sayapnya saat terkena air hujan. Burung tersebut pun hinggap dari pohon jambu ke pohon mangga untuk menghindari basah sari air hujan. Bisa kita ambil pelajaran serta hikmah, bahwa burung tersebut ibarat hidayah yang diberikan oleh Tuhan. Hidayah tersebut bisa datang kapan saja dan kepada siapa saja sesuai dengan kehendak-Nya asal dia mau berusaha untuk menjemput hidayah tersebut.

Dalam sajak bait keempat, menggambarkan suasana petang di mana angin yang datang begitu terasa menyejukkan di saat dia dalam keadaan bersimpuh menyentuh lantai. Dapat disimpulkan dan dibayangkan bahwa di saat diri dengan keadaan sujud beribadah kepada Sang Khalik secara khusyuk, kita dapat merasakan kehadiran-Nya yang begitu dekat seperti angin sejuk, hening, dan tenang yang datang bak membelai mengenai wajah kita sebagai pernyataan bahwa semua itu adalah keberkahan dari Allah SWT.

Bait terakhir atau kelima, menggambarkan suasana malam hari di saat waktu Isya atau salat malam. Bait ini menyadarkan bahwa segelap apapun jalan hidup dan seberat apa pun masalah yang datang, kita harus tetap percaya bahwasanya Tuhan akan tetap selalu ada bagai denyut jantung yang selalu berdetak di setiap detik. Dia akan selalu menyertai kita dan memberi petunjuk atas segala rasa sakit yang kita rasakan, asalkan kita mau untuk terus mengingatnya dan tidak berhenti memuji nama-Nya. Karena cinta dan keselamatan dari-Nya akan tetap hadir di saat kita mau berdoa kepada-Nya.

Puisi Eyang Sapardi ini mengingatkan kita akan pentingnya untuk menghargai setiap waktu yang terjadi di dalam hidup, karena sebagai seorang muslim sudah sangat jelas diingatkan untuk menghargai dan menggunakan waktu dengan sebaik-baiknya. Pada hakikatnya waktu yang sudah terjadi tidak dapat terulang kembali. Maka dari itu, sudah sepatutnya untuk kita berusaha menghargai dan menikmati waktu dengan sebaik-baiknya. Tidak mudah memang, tetapi di saat kita mau mencoba untuk terus berusaha, maka tidak ada yang tidak mungkin dari kehendak-Nya. Salah satu caranya adalah dengan berserah diri dan perbanyak berdoa kepada Sang Kuasa. Karena, biar bagaimanapun seberat-beratnya kehidupan akan terasa lebih mudah di saat kita mau mengingat-Nya. Sungguhlah kebaikan, cinta, dan keberkahan akan selalu menyertai saat kita menyadari segala kebesaran kuasa Sang Ilahi.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Pilih Reaksi Kamu


Tags

#puisi dalamdoa @damonosapardi #sastrawan #sastra
Loading...
Creator Banner

Gak perlu khawatir, tulisan kamu bisa tetap
TERBACA DAN TRENDING di Brilio.net

Learn More Sign In
Tulis Komentar

RECOMMENDED VIDEO

Astro-Lo-Gue Ep. 7 - Patah Hati Zodiak Libra, Scorpio, Sagitarius, Capricorn, Aquarius & Pisces! Buat Sobat Brilio yang menunggu-nunggu, Astro-Lo-Gue balik lagi nih! Masih bareng Aby Respati yang bakalan ngelanjutin penjelasan mengenai hal-hal apa ...

ON FIRE

MORE
Back To Top