Brilio
×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Home >> Creator
Intan Esty

09 Januari 2019 14:29

Mencari 'harta karun' dengan menjelajahi Pasar Gede Solo

Kamu bisa berburu foto yang keren sekaligus menikmati kuliner yang memanjakan lidah..

Mencari 'harta karun' dengan menjelajahi Pasar Gede Solo

0



Sekali-kali lepaslah headset dan sneakers kamu, kemudian gantilah dengan sandal jepit dan jelajahi pasar-pasar tradisional. Pasar tradisional di zaman sekarang sudah jauh berbeda dengan pasar kuno zaman dulu. Stigma-stigma jelek yang melekat di dalam pasar kini berangsur-angsur menguap pergi. Pasar tradisional tak lagi identik dengan ranah ibu-ibu rumah tangga yang hanya butuh berbelanja bumbu dapur, pasar tradisional juga tak lagi melulu soal becek, sumpek, amis, anyir, penuh copet, dan lain sebagainya.

Kamu bisa mencoba berwisata ke pasar tradisional unik seperti Pasar Gede Hardjonagoro di Jalan Jenderal Sudirman, Solo misalnya. Di pasar yang terletak di seberang balaikota ini, kamu bisa mendapatkan dua keasyikan sekaligus, yaitu foto yang bagus dan kuliner yang enak.

1. Hunting foto.

Pasar buah

Pasar Gede terdiri dari dua bangunan unik yang dipisahkan oleh satu ruas jalan. Kedua bangunan tersebut konon katanya didirikan di tahun 1930 dengan gaya arsitektur Belanda Kolonial dan Jawa. Bangunan dua lantai dengan pintu masuk tinggi dan lebar tersebut dipercantik dengan jendela-jendela kayu ala masa kolonial. Coba saja berfoto selfie di depannya, pasti hasilnya tak kalah menarik dengan berfoto berlatar belakang pabrik gula Colomadu yang termasyur itu.

Loading...

 

2. Wisata kuliner.

Lenjongan

Jenis wisata kedua tentu saja adalah wisata kuliner. Kamu yang menginginkan jajanan-jajanan tradisional, segera saja masuk ke pasar buah di Pasar Gede. Ikuti lorongnya hingga kamu menemukan berbagai kedai yang menjajakan sajian-sajian khas Solo. Salah satunya adalah es gempol pleret dan es dawet telasih Bu Wiji. Dengan meja kayu kuno yang sudah sana sini lapuk, Bu Wiji menyajikan es gempol seharga 10 ribu rupiah. Manisnya gempol berpadu dengan santan kelapa asli yang gurih asin.

Kemudian di sebelahnya, ada lenjongan yang menyediakan klepon, tiwul, gethuk, ketan, dawut dan lain sebagainya. Jika ingin membeli lenjongan secara leluasa, datanglah sebelum pukul 8 pagi. Karena selepas pukul 8, bisa dipastikan ibu penjaja lenjongan ini dikerumuni oleh puluhan penikmatnya. Di bakul lenjongan ini kamu juga bisa menemukan brambang asem. Sajian berupa sayur rebus dan bacem gembus disiram sambal gula jawa ini juga memiliki banyak peminat. Sedangkan dii lorong tengah pasar, kamu bisa menemukan pula bakul aneka sambal pecel, sajian tradisional cabuk rambak, dan juga nasi liwet yang menggoda. 

Nah, lantas bagaimana kalau kita kangen timlonya Solo? Tak usah kawatir, karena Pasar Gede juga menyimpan legenda Timlo Sastro yang bertahan dari tahun ke tahun. Kedai Timlo Sastro ini berada di belakang bangunan pasar. Kedainya berada di tikungan cukup ramai dalam sebuah bangunan yang sederhana namun semilir.

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Pilih Reaksi Kamu


Tags

Loading...
Creator Banner

YUK GABUNG SEKARANG UNTUK DAPETIN
UANG TUNAI DARI HASIL KARYAMU!

Learn More Sign In
Tulis Komentar

RECOMMENDED VIDEO

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

ON FIRE

MORE
Back To Top