×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Home >> Creator
Xandra Junia Indriasti

28 Oktober 2020 20:40

Letjen R. Soeprapto: Menang lawan penjajah, gugur oleh bangsa sendiri

Perjuangannya terhenti oleh saudara sebangsanya sendiri..

Letjen R. Soeprapto: Menang lawan penjajah, gugur oleh bangsa sendiri

0



Foto: tirto.id

Masih dengan Pahlawan Revolusi, kisah Jenderal satu ini juga perlu kamu ketahui. Raden Soeprapto atau yang dikenal dengan nama Jenderal Soeprapto lahir di Purwokerto tanggal 20 Juni 1920. Ia memiliki kisah menarik seperti Pahlawan Revolusi lainnya. Berikut ini beberapa hal mengenai sang Jenderal yang patut kamu simak.

1. Sudah memiliki minat terhadap kemiliteran sejak muda.

Jenderal Soeprapto memulai pendidikan di Hollandsch lnlandsche School (setingkat Sekolah Dasar) di Purwokerto. Lalu dilanjut MULO (setingkat SLTP), dan AMS (setingkat SLTA) di Yogyakarta yang lulus pada tahun 1941.

Dikarenakan perpecahan pada Perang Dunia Kedua, ia melanjutkan pendidikan ke Koninklijke Militaire Akademie di Bandung, namun sempat terhenti karena Jepang mendarat di Bumi Pertiwi. Ia sempat tertangkap oleh tentara Jepang namun berhasil kabur. Setelah keluar dari penjara, Jenderal Soeprapto mengikuti kursus Pusat Latihan Pemuda, latihan keibodan, seinendan, dan syuisyintai.

2. Sang tentara dengan sifat lembutnya.

Loading...

Jenderal Soeprapto memiliki sifat lemah lembut dan penyabar. Diceritakan dari orang-orang terdekatnya, ia tidak pernah marah atau menggunakan nada tinggi terhadap orang lain. Ia juga sangat sayang terhadap istri serta anak-anaknya. Ia selalu menyempatkan waktu untuk berkumpul dan bersenda gurau dengan keluarga jika ada waktu senggang.

Selain itu, ia juga dikenal sebagai orang yang taat beribadah. Ia mengajarkan kepada anak-anaknya untuk percaya kepada Tuhan karena Tuhan Maha Adil. Meskipun lembut, Jenderal Soeprapto juga sangat periang dan sering tertawa, loh.

3. Selalu selamat dalam perang melawan penjajah.

Selain dikenal sebagai pahlawan revolusi, Jenderal Soeprapto juga berpengaruh atas kemerdekaan Indonesia karena perannya dalam beberapa perang melawan penjajah. Ia pernah ikut melawan tentara Jepang di Cilacap. Setelah itu, ia resmi menjadi TKR (yang saat ini TNI).

Ia kembali ikut perang melawan tentara sekutu dan Belanda yang dikenal dengan nama Perang Ambarawa yang dipimpin langsung oleh Jenderal Besar Soedirman. Perang ini berlangsung selama satu bulan.

4. Dekat dengan Jenderal Besar.

Dikarenakan pernah berjuang bersama saat Ambarawa, Jenderal Soeprapto disebut dekat dengan Jenderal Besar Soedirman. Disebut-sebut, ia juga pernah menjadi ajudan sang Jenderal Besar.

5. Digugurkan oleh sesama bangsa Indonesia.

Jenderal Soeprapto menjadi survivor atau selalu selamat saat perang melawan penjajah. Justru ia gugur oleh bangsanya sendiri. Ia diculik lalu dibunuh pada 1 Oktober 1965 oleh pasukan Cakrabirawa di Lubang Buaya.

Itulah beberapa hal mengenai Jenderal R.Soeprapto yang selalu menang melawan penjajah, namun harus gugur dengan saudara bangsa sendiri. Sangat mengerikan, bukan?

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Pilih Reaksi Kamu


Tags

pahlawan revolusi g30spki R. Soeprapto Jenderal Soedirman Ambarawa
Loading...
Creator Banner

YUK GABUNG SEKARANG UNTUK DAPETIN
UANG TUNAI DARI HASIL KARYAMU!

Learn More Sign In
Tulis Komentar

RECOMMENDED VIDEO

Subscribe ke akun YouTube Brilio untuk tetap ter-update dengan konten kegemaran Milenial lainnya

ON FIRE

MORE
Back To Top