Brilio
×
Sign in

Hello There

Sign In to Brilio

Welcome to our Community Page, a place where you can create and share your content with rest of the world

  Connect with Facebook   Connect with Google
Home >> Creator
Dedy Darmawan

11 Februari 2019 18:20

Khasiat di balik asam manis buah sirsak, bisa anti kanker

Ada ekstraknya juga. .

Khasiat di balik asam manis buah sirsak, bisa anti kanker

0



GRAVIOLA

Graviola, juga dikenal sebagai sirsak atau paw paw Brasil, adalah buah dari pohon cemara Annona muricata . Berasal dari daerah tropis Amerika Tengah dan Selatan, ia melayani suplemen makanan yang digunakan untuk mengobati banyak kondisi.

Graviola dipuji sebagai ramuan ajaib. Popularitasnya sebagai obat alami untuk virus, menghilangkan rasa sakit, dan bahkan beberapa jenis kanker semakin meningkat. Terus membaca untuk mengetahui apakah penelitian mendukung hype.

Manfaat bagi kesehatan

Penelitian menunjukkan bahwa graviola memiliki sejumlah manfaat kesehatan:

Graviola memiliki sejumlah sifat antioksidan. Antioksidan menjaga sel-sel tetap sehat dengan berburu radikal bebas yang menyebabkan penyakit dalam tubuh dan menghancurkannya.

Menurut sebuah studi 2014 , ekstrak graviola memiliki banyak senyawa dengan kemampuan antioksidan. Yang antara lain :

Tannin, saponin, pitosterol, flavonoid, antrakuinon

Antioksidan membantu orang tetap sehat secara keseluruhan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah antioksidan graviola mencegah penyakit tertentu.

Sebagai anti-inflamasi

Menurut sebuah studi tahun 2014 tentang tikus, graviola memiliki sifat anti-inflamasi yang dapat menghilangkan rasa sakit. Para peneliti studi itu mendukung penggunaan graviola sebagai obat tradisional untuk rasa sakit dan kondisi peradangan.

Sebuah studi tikus tahun 2010 menemukan graviola memblokir reseptor rasa sakit dan mengurangi peradangan pada tikus.

Namun, para peneliti mengingatkan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apakah graviola aman untuk manusia. Tidak jelas apakah itu akan memiliki efek menghilangkan rasa sakit yang sama.

Dapat membantu menurunkan gula darah

Hasil penelitian tikus tahun 2008 menunjukkan bahwa graviola dapat membantu orang mengatur gula darah mereka jika mereka menderita diabetes . Studi ini menemukan bahwa graviola secara signifikan mengurangi kadar glukosa darah pada tikus dengan diabetes.

Selain itu, meskipun tikus diberi makan lebih sedikit makanan dan air, mereka tidak kehilangan berat badan. Para peneliti percaya ini mungkin hasil dari kontrol glukosa yang lebih baik.

Sehingga Graviola sering digunakan sebagai obat tradisional untuk menurunkan tekanan darah . Tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol dapat meningkatkan risiko penyakit jantung , diabetes, dan stroke .

Sebuah studi tahun 2012 pada tikus menemukan graviola membantu mengurangi tekanan darah tanpa meningkatkan denyut jantung. Menurut para peneliti, kemampuan hipotensif ramuan ini disebabkan oleh "mekanisme perifer yang melibatkan antagonisme Ca²? [ion kalsium ]."

Dapat membantu mencegah bisul

Bisul adalah luka yang menyakitkan yang berkembang di lapisan lambung, kerongkongan, atau usus kecil.

Menurut sebuah studi tahun 2014 tentang tikus, graviola menunjukkan kemampuan antiulcer. Ini membantu melindungi selaput lendir perut. Ini juga membantu mencegah kerusakan akibat radikal bebas pada saluran pencernaan.

Dapat membantu mengobati herpes

Herpes adalah infeksi virus yang disebabkan oleh virus herpes simpleks. Itu mungkin muncul di alat kelamin atau mulut.

Graviola dianggap sebagai pengobatan alternatif untuk herpes, tetapi bukti pendukung masih masuk. Sebuah studi 2012 menunjukkan aktivitas antiherpes dengan graviola di laboratorium.

Menurut sebuah studi 1999 , ekstrak graviola mungkin memiliki efek antivirus terhadap virus herpes simplex 2 (HSV-2). HSV-2 bertanggung jawab untuk sebagian besar kasus wabah herpes genital. Secara in vitro, graviola adalah racun bagi sel HSV-2. In vitro berarti di luar tubuh yang hidup.

Anti kanker

Ada beberapa bukti bahwa graviola dapat memerangi beberapa jenis kanker. Menurut 2016 in vivo dan in vitro , ekstrak graviola beracun terhadap beberapa garis sel kanker payudara . In vivo berarti di dalam tubuh yang hidup, kebalikan dari in vitro.

Ini juga meningkatkan sel T. Sel T adalah limfosit dalam tubuh yang membunuh sel kanker dan sel rusak lainnya.

Sebuah studi in vivo dan in vitro 2012 menemukan bahwa graviola mungkin bermanfaat terhadap beberapa garis sel kanker pankreas dengan menghambat metabolisme sel.

Meski demikian, para peneliti mengingatkan graviola saja tidak cukup untuk memberantas tumor pankreas. Seharusnya tidak digunakan sebagai pengobatan primer. Penelitian sedang berlangsung untuk mengevaluasi kemanjuran graviola sebagai terapi tambahan untuk kanker pankreas.

Graviola mungkin tersedia dalam bentuk kapsul dan ekstrak, tetapi dosis yang disarankan belum disetujui oleh FDA.

Graviola tersedia dalam bentuk kapsul atau ekstrak. Tidak ada penelitian yang cukup untuk menentukan dosis yang aman dan standar.Secara umum, produsen merekomendasikan untuk mengonsumsi 500 hingga 1.500 miligram melalui kapsul setiap hari atau 1 hingga 4 mililiter ekstrak setiap hari.

Dosis ini belum disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA). FDA tidak memantau produksi, kualitas, atau kemurnian suplemen dan herbal.

Beberapa praktisi kesehatan merekomendasikan menghindari graviola karena risiko efek samping neurologis.

Efek samping dan risiko

Graviola dapat menyebabkan kerusakan saraf dan masalah gerakan, terutama dengan penggunaan jangka panjang. Ini juga dapat menyebabkan neuropati serius yang menyebabkan gejala seperti Parkinson, seperti tremor atau otot kaku. Jika seseorang memiliki penyakit Parkinson , graviola dapat memperburuk gejalanya.

Graviola mungkin beracun bagi ginjal atau hati dengan penggunaan berulang. Orang seharusnya tidak menggunakan graviola jika mereka memiliki masalah hati atau ginjal.

Mereka yang mempertimbangkan menggunakan graviola juga harus berbicara dengan dokter mereka sebelum digunakan jika mereka:

“memiliki tekanan darah tinggi atau minum obat tekanan darah, menderita diabetes, sedang hamil, sedang menyusui”

Meskipun graviola telah terbukti efektif terhadap beberapa kondisi dalam studi hewan, ada beberapa studi manusia pada graviola.

Pengguna telah menawarkan bukti anekdotal, tetapi studi lebih lanjut tentang manusia diperlukan sebelum para peneliti dapat mengatakan bahwa graviola efektif dalam mengobati kondisi apa pun.

Source

Disclaimer

Artikel ini merupakan tulisan pembaca Brilio.net. Penggunaan konten milik pihak lain sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Silakan klik link ini untuk membaca syarat dan ketentuan creator.brilio.net. Jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di Brilio Creator, silakan kontak redaksi melalui e-mail redaksi@brilio.net

Pilih Reaksi Kamu


Tags

graviola buah sirsak
Creator Banner

YUK GABUNG SEKARANG UNTUK DAPETIN
UANG TUNAI DARI HASIL KARYAMU!

Learn More Sign In
Tulis Komentar

RECOMMENDED VIDEO

#MasaSih Eps.8 - Donita & Rispo Coba Bersihin Sepatu Kulit Pakai Pisang!? Balik lagi di #MasaSih! Kali ini Brilio kedatangan tamu dari Cast Rumput Tetangga yaitu Donita dan Rispo. Rencananya mereka berdua bakalan Brilio kasih ...

ON FIRE

MORE
Back To Top