Brilio.net - Berbicara soal musik, itu artinya berbicara soal inspirasi. Seorang musisi saat menciptakan lagu tak lepas dari inspirasi. Inspirasi itu sendiri bisa didapat dari berbagai sisi, baik soal percintaan, keluarga, kekerasan hingga isu sosial dan politik negeri. Seorang musisi terkadang memiliki pola pikir dan pandangan yang unik terhadap satu hal. Dari hasil pemikiran mereka itulah akhirnya dituangkan dalam sebuah karya yang kemudian bisa dinikmati oleh semua orang dari berbagai kalangan.

Beruntung rasanya bisa berkarya di negeri yang membebaskan mereka bersuara. Mungkin hal ini sangat tepat ditunjukkan pada musisi-musisi Tanah Air. Sekarang ini, tak ada larangan bagi siapapun untuk berkreativitas. Bagi para musisi, musik adalah jalan utuk menyampaikan keluh kesah kepada pemerintah atau hanya sekedar menyindir isu sosial dan politik yang bermunculan.

Berikut ini ada beberapa musisi yang mengusung isu sosial politik dalam kayanya. Musik mereka sudah cukup terkenal dan bahkan banyak disukai oleh masyarakat Indonesia. Siapa saja? Berikut lansiran brilio.net dari berbagai sumber, Senin (19/11).

1. Superman Is Dead.

Loading...

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu berbagai sumber

foto: Instagram/@jrxsid

Superman Is Dead (SID) merupakan band punk rock asal Bali yang kerap menyuarakan aksinya dalam sebuah lagu yang terbilang cukup keras. Band yang digawangi Bobby (Guitar/Vox), Eka (Bass/Vox) dan Jrx (Drum) ini sangat peduli pada isu-isu sosial dan lingkungan.

Dalam beberapa judul lagunya, mereka kerap menyindir bahkan menentang terhadap permasalahan sosial dan politik, di antaranya lagu Black Market Love dan Angels and the Outsiders. Di kedua lagu tersebut SID fokus membahas keadaan sosial dan politik di Indonesia.

Belum lagi aksi mereka bersama musisi lain dalam menolak reklamasi Teluk Benoa dalam gerakan Bali Not For Sale. Setelah mendukung gerakan Bali Tolak Reklamasi, SID melalui pentolannya, JRX menyuarakan dukungan terhadap nasib petani Kendeng, Rembang, Jawa Tengah.

Seperti yang sempat ramai diberitakan, petani Kendeng melakukan aksi cor semen untuk memperjuangkan penolakan pendirian dan pengoperasian pabrik semen di wilayah mereka karena dianggap merusak alam dan mengancam kehidupan petani di sana.

Sempat dikabarkan pula, bentuk solidaritas yang ditunjukkan SID untuk petani di pesisir utara Jawa tersebut, JRX menolak dengan tegas penggunaan lagu SID ciptaannya yang berjudul jadilah legenda dalam program kampanye #JokowiMenjawab milik Presiden Joko Widodo (Jokowi).


2. Iwan Fals.

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu istimewa
foto: Instagram/@iwanfals

Iwan Fals dikenal dengan lirik-liriknya yang kritis dalam menanggapi masalah sosial dan politik yang ditunjukkan kepada pemerintah Indonesia. Iwan Fals berkeinginan tak hanya sekadar menghibur, melainkan juga sekaligus mengajak masyarakat untuk berfikir positif dan cerdas.

Iwan Fals tak pernah takut dalam menyuarakan pendapatnya lewat musik. Pada masa negara belum sebebas saat ini, Iwan Fals pernah berurusan langsung dengan pemerintah. Tepat pada tahun 1984 ia pernah dicekal karena lagunya yang berjudul 'Mbak Tini'.

Apa yang dialaminya, tak membuat musisi hebat ini berhenti menyuarakan pendapatnya dan terus berkarya hingga kini.


3. Slank.

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu istimewa
foto: KapanLagi.com

Slank merupakan salah satu band rock yang sangat terkenal di Indonesia. Slank memiliki selera tinggi dalam dunia musik. Tak melulu soal cinta, band yang terbentuk dari tahun 1983 ini sering mengangkat isu sosial dan politik dalam lirik-liriknya lagunya.

Salah satu yang cukup terkenal adalah album Mata Hati Reformasi di tahun 1998. Dalam lagu ini bercerita mengenai permasalahan sosial serta permasalahan yang terjadi di zaman reformasi.

Bak tak pernah mati, Slank terus meluncurkan karya-karyanya, tepat pada tahun 2008, Slank pun berani membuat lagu 'Gosip Jalanan' yang terdapat dalam album PLUR. Lagu ini sempat mendapat penolakan dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) karena merasa tersinggung dengan lagu tersebut.


4. Navicula.

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu istimewa
foto: Instagram/@naviculamusic

Navicula dengan aliran grunge, merupakan band asal Bali. Band yang terbentuk pada tahun 1996 ini menyuarakan kepeduliannya terhadap sekitar lewat lagu yang mereka bawa. Band ini kerap menyuarakan kepeduliannya terhadap lingkungan hidup dan satwa Indonesia.

Kabarnya mereka sering berhubungan dengan dengan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) untuk diskusi. Salah satu lagunya yang menyuarakan kepedulian terhadap satwa Indonesia adalah lagu dengan judul Harimau dan Orangutan sangat jelas Navicula menyampaikan pesan bahwa hewan harus dilindungi.

Tak hanya itu, lagu dengan judul Metropolutan juga menyuarakan kritikan terhadap keadaan alam dan kota-kota besar yang sudah rusak. Selain itu ada pula lagu Mafia Hukum yang ditujukan untuk mengkritik tingkah laku pemerintahan Indonesia.


5. Efek Rumah Kaca.

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu istimewa
foto: YouTube.com

Efek Rumah Kaca (ERK) merupakan band yang sudah terbentuk sejak tahun 2001. Band ini digawangi oleh Cholil Mahmud (vocalist atau gitaris), Adrian Yunan (vocalist), Akbar Bagus (Drumer), Poppie Airil (bassist).

Efek Rumah Kaca juga kerap menyuarakan isu sosial dan politik dalam setiap lagu mereka, di antaranya sebagai berikut:

Album Efek Rumah Kaca di tahun 2007
- Lagu Jalang,
- Debu-Debu Berterbangan,
- Di Udara pada

Album Kamar Gelap di tahun 2008
- Mosi Tidak Percaya,
- Kenakalan Remaja di Era Informatika,
- Menjadi Indonesia,
- Jangan Bakar Buku,
- Banyak Asap di Sana.

Mereka tampak tak takut untuk terus berkarya dengan mengangkat isu-isu politik yang berkembang. Tak hanya itu saja, dalam album ke tiganya, yang berjudul Sinestesia, ERK mengangkat isu yang lebih kompleks, mulai dari isu politik, sosial hingga agama.


6. Seringai.

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu istimewa
foto: Instagram/@seringai_official

Seringai adalah band yang menaruh perhatian lebih terhadap isu sosial yang terjadi di masyarakat. Hal ini dituangkan dalam lagu-lagu yang kerap mereka nyanyikan.

Salah satu contohnya adalah lagu dari album Taring (2013), lagu di album ini menceritakan insiden yang menewaskan metalhead saat menyaksikan Beside di Bandung. Sejak kejadian tragis tersebut, banyak yang mengecap bahwa musik underground adalah musik membawa rusuh. Namun menurut Seringai hal itu merupakan persepsi yang salah.

Sejak kejadian itu pula, band mental dipersulit untuk mengadakan konser atau show di Bandung. Namun kini sudah tidak lagi, pasalnya sudah banyak festival musik nasional yang membuktikan kehebatan dengan menggelar musik di berbagai kota di Indonesia.


7. Pandai Besi.

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu istimewa
foto: Instagram/@pandai_besi

Salah satu lagu yang cukup terkenal dari band pandai Besi adalah Menjadi Indonesia. Lagu ini merupakan gubahan dari band Efek Rumah Kaca yang kemudian di format berbeda oleh Pandai Besi.

Dalam lagu tersebut mengisahkan kondisi Indonesia yang bisa dikatakan jauh dari Pancasila. Sehingga membuat Indonesia kerap menghadapi pertikaian dan konfilik terus menerus. Pandai Besi membawa lagu ini dengan semangat membangun.


8. Nosstress.

8 Musisi ini usung isu sosial, politik, & kemanusiaan lewat lagu istimewa
foto: Instagram/@nosstressbali

Band Nosstress ini menunjukkan kepedulian terhadap Pulau Bali lewat lagu-lagunya. Banyak lagu dari band ini yang mengungkapkan sebuah kritikan mengenai Bali menjadi kotor dan tidak asri karena banyaknya wisatawan yang tidak bertanggung jawab.

Lirik lagu mereka memang terdengar sederhana, namun makna yang terkandung di dalamnya begitu besar. Setiap lirik lagunya tak sulit dipahami, sangat enak didengar. Beberapa di antaranya adalah lagu berjudul Belakangan, Hiruk Pikuk Denpasar, dan Tanam Saja.