Brilio.net - Penyakit usus buntu atau apendisitis merupakan pembengkakan yang menyakitkan dan infeksi pada usus buntu. Hal ini terjadi akibat tersumbatnya pintu masuk usus buntu karena feses yang mengeras atau karena kelenjar getah bening yang membengkak di dalam dinding usus. Jika tidak segera diobati makan bisa menyebabkan lebih banyak infeksi dan berakibat fatal.

Umumnya usus buntu terjadi pada orang dewasa namun usus buntu juga bisa terjadi pada anak. Meski usus buntu ini tidak diketahui penyebab secara pasti namun gejala awalnya ini adalah sakit perut. Anak-anak dan remaja berusia 5 hingga 20 tahun rawan terkena penyakit ini. Kasus ini jarang ditemukan pada balita.

Apa yang menjadi penyebabnya? Berikut brilio.net rangkum dari berbagai sumber, Senin (11/11).

Penyebab usus buntu pada anak.

Loading...

1. Infeksi.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Salah satu penyebab usus buntu adalah infeksi di area usus buntu. Penyebab ini begitu umum terjadi. Infeksi pada usus buntu disebabkan oleh beragam hal, seperti gangguan kuman, bakteri, parasit, penyumbatan dan berbagai masalah usus buntu lainnya. Infeksi pada usus buntu bisa menyebabkan peradangan dan membuat penyakit usus buntu menjadi lebih parah.

Nah, salah satu penyebab infeksi adalah bakteri dan kuman yang ada dalam usus buntu. Bakteri dan kuman bisa berkembang dengan cepat dan memicu peradangan. Perkembangan bakteri dan kuman ini dipicu oleh gangguan pada sistem saluran pencernaan.

2. Penyumbatan lapisan.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Penyumbatan pada usus buntu tidak hanya dipengaruhi oleh benda asing di luar usus buntu saja. Penyumbatan usus buntu juga bisa disebabkan oleh pelintiran lapisan usus buntu itu sendiri. Pelintiran ini lakan menyumbat saluran usus buntu dan membuatnya menjadi infeksi. Pada lapisan tertentu, lapisan usus bisa memelintir.

3. Lendir.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Lendir atau mucus tidak hanya ada di saluran rongga hidung yang tersumbat ketika batuk berdahak saja. Namun, akibat penyumbatan rongga dan lumen usus buntu, kemudian menjadi penuh dengan lendir yang selalu dihasilkan lapisan mukosa, lama-kelamaan appendix menjadi bengkak selain itu pertumbuhan bakteri dalam usus buntu pun meningkat.

4. Parasit.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Parasit juga dapat mengakibatkan radang usus buntu. Parasit ini biasanya terjadi jika feses yang dibiarkan menumpuk dan tidak segera dikeluarkan dari saluran pencernaan. Tumpukan tersebut mengakibatkan saluran di area usus buntu dan memicu peradangan.

5. Kekurangan darah.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Seperti kita tahu aliran darah yang lancar sangat memengaruhi kesehatan organ tubuh. Apabila organ-organ dalam tubuh mengalami kekurangan darah dan menyebabkan aliran darah ke seluruh organ terhambat, maka organ-organ tidak berfungsi secara maksimal dan mengalami gangguan. Nah, hal ini juga berlaku pada usus buntu. Jika usus buntu kekurangan darah maka usus buntu dapat mengalami pembusukan. Itulah yang menyebabkan perut menjadi sakit.

6. Mengonsumsi makanan rendah serat.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Memperlancar pencernaan salah satunya dengan mengonsumsi sayuran. Sayuran biasanya mengandung serat yang tinggi dan bermanfaat bagi kesehatan tubuh. Namun untuk sebagian anak mungkin kurang tertarik mengonsumsi sayuran. Nah, jika terlalu banyak mengonsumsi makanan rendah serat, maka feses akan mengeras dan sistem pencernaan menjadi terganggu dan menyebabkan penimbunan makanan di usus.

7. Makanan pedas.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Siapa sangka jika makan makanan yang terlalu pedas dan dalam porsi yang berlebihan dapat menyebabkan usus buntu pada anak. Misalnya saja mengonsumsi makanan pedas yang dapat menyumbat usus dalam waktu yang cukup lama, dan bisa menjadikan atau memicu peradangan usus buntu. Sebaiknya aturlah pola makan pada anak, jangan memilih makanan yang terlalu pedas

Gejala usus buntu pada anak.

Biasanya gejala awal yang terjadi pada anak yakni demam ringan sampai demam tinggi jika usus buntu sudah parah. Namun gejala usus buntu pada anak bisa bervariasi. Nah berikut gejala lain yang perlu diwaspadai.

1. Sakit perut.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Pada anak-anak umumnya gejala penyakit usus buntu yaitu merasakan sakit perut dimulai dengan rasa sakit di bagian tengah perut yang mungkin bisa hilang dan timbul. Dalam beberapa jam rasa sakit bergerak ke sisi kanan bawah perut. Jika anak memang mengalami usus buntu makan biasanya sakit perut akan terasa di bagian perut bawah. Dimana ketika perut ditekan makan rada sakit pun semakin menjadi.

2. Muntah.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Gejala lain yang bisa terjadi pada usus buntu pada anak yaitu mual dan muntah. Muntah cairan hijau. Ini bisa berupa empedu, pertanda torsi memutar atau tersumbat lambung atau usus. Kondisi tersebut harus dilakukan perawatan dengan cepat.

3. Hilang nafsu makan.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Hal yang orang tua harus mewaspadai jika sang anak kehilangan nafsu makan. Hal ini bisa terjadi karena anak mengalami sakit perut atau nyeri sehingga mereka susah makan. Oleh karena itu orang tua bisa tanggap dan pandai melihat situasi yang terjadi pada anak.

4. Susah buang angin.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Biasanya gejala usus buntu juga bisa terjadi bila anak kesusahan untuk buang angin. Tidak hanya itu usus buntu juga bisa berdampak pada gangguan sembelit dan juga diare. Apabila anak mengeluh susah kentut, sebaiknya segera melakukan pemeriksaan dan mewaspadai usus buntu.

Langkah pengobatan.

1. Jahe.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Jika peradangan pada usus buntu belum terlalu parah, maka pengobatan alami bisa dilakukan. Salah satu caranya yaitu dengan menggunakan jahe. Jahe juga sangat ampuh untuk membatu penyembuhan usus buntu secara alami. Caranya mudah cukup makan makanan jahe atau menyeduh jahe untuk mengurangi rasa mual dan muntah. Jahe juga sekaligus bersifat antibakteri dan antiinflamasi yang bisa menghangatkan tubuh sekaligus membunuh bakteri jahat dalam usus.

2. Kacang hijau.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Selanjutanya dengan mengonsumsi kacang hijau. Kacang hijau dikenal mengandung serat yang tinggi yang mudah dicerna sehingga dapat meluruhkan penyumbatan pada usus buntu. Hal tersebut dikarenakan kandungan pada kacang hijau yang juga lengkap mulai dari karbohidrat, protein vitamin dan mineral.

3. Kunyit.

7 Penyebab usus buntu pada anak freepik.com

foto: freepik.com

Bahan rimpang lainya yang dapat menyembuhkan yaitu kunyit. Kunyit dikenal sangat baik meredakan gejala pada usus buntu. Selain membantu meredakan peradangan usus buntu, juga membunuh bakteri jahat. Kamu bisa mengonsumsi secara rutin 2-3 kali sehari untuk menyembuhkan usus buntu.

Namun jika peradangan usus buntu sudah parah, maka biasanya paling sering dilakukan dengan operasi untuk membuang atau mengangkat usus buntu itu sendiri. Dalam beberapa kasus, operasi ini berlangsung tidak lama setelah anak dinyatakan terserang penyakit ini.