3 Tips kurangi kebiasaan minum bubble tea buat yang kecanduan

Kesehatan

3 Tips kurangi kebiasaan minum bubble tea buat yang kecanduan

Meski tak sehat, tapi tentu kamu tak bisa langsung berhenti begitu saja. Begini caranya

Aliftya Amarilisya, 19 Juli 2019 22:29

Brilio.net - Bubble tea yang juga biasa disebut dengan Taiwanese tea, pearl tea, atau boba tea kini tengah menjadi salah satu minuman hits. Ia banyak dikonsumsi oleh berbagai kalangan masyarakat, baik tua maupun muda. Rasanya yang enak membuat kepopulerannya saat ini hampir menyaingi Thai tea.

Ciri khas dari bubble tea ini sendiri terletak dari adanya puding tapioka. Puding tersebut kemudian dibentuk menyerupai bola-bola kecil. Karenanya, tak heran jika minuman yang satu ini disebut sebagai bubble tea.

bubble tea gak sehat © 2019 brilio.net

foto: eatbook.sg


Namun, tahukah kamu? Di balik rasa manisnya yang bikin nagih, minuman yang satu ini rupanya memiliki dampak yang kurang baik untuk kesehatan.

Dilansir brilio.net dari World of Buzz, Jumat (19/7), berdasar keterangan dari pihak Rumah Sakit Mount Alvernia, teh hitam dan teh hijau memang memiliki manfaat baik bagi kesehatan, seperti mengurangi risiko kanker, penyakit kardiovaskular, dan bahkan diabetes. Akan tetapi, ketika teh tersebut dicampurkan dengan krimer non-susu dan puding tapioka yang terjadi justru sebaliknya. Manfaat yang baik tadi justru hilang.

Dikutip pula dari Business Insider, krimer non-susu merupakan pengganti susu yang mengandung lemak trans dalam bentuk minyak kelapa sawit terhidrogenasi. Nah, minyak kelapa sawit yang terhidrogenasi ini dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Lebih jauh, ahli gizi pun telah menetapkan bahwa rata-rata asupan gula yang dibutuhkan oleh orang dewasa setiap harinya berkisar antara 8-11 sendok teh, sedangkan untuk anak-anak tak lebih dari 5 sendok teh. Sementara itu, bubble tea yang kita minum tersebut mengandung lebih dari 18,5 sendok teh gula per gelas.

bubble tea gak sehat © 2019 brilio.net

foto: Youtube/Guitar Singapore Travels


Itu baru hitungan gulanya, belum topping-nya. Perlu diketahui, bubble atau topping pada minuman tersebut bukannya tidak mengandung gula. Pada proses pembuatannya, sebelum disajikan ke dalam minuman, ia telah direndam dalam sirup gula.

Tapi, tenang. Kalau sudah terlanjur ketagihan dengan minuman yang satu ini, kamu tak perlu untuk langsung berhenti mengonsumsinya.

Untuk menyiasati banyaknya kandungan gula pada minuman ini, brilio.net punya beberapa tips. Pertama pilih ukuran gelas yang lebih kecil dengan kadar gula yang lebih rendah. Kedua, pilihlah topping yang berkalori rendah. Ganti topping bubble dengan lidah buaya atau mutiara putih, misalnya. Ketiga, mintalah susu yang rendah lemah. Terakhir, batasi porsi konsumsi, misalnya hanya seminggu sekali.

Nah, jadi gimana, pengen langsung berhenti konsumsi atau berhenti perlahan nih?

 

 

 

 

RECOMMENDED

(brl/gib)

Bubble Tea Tips Kesehatan Minuman Sehat Bubble Milk Tea Kebiasaan Kuliner Hits

More delicious idea for you

10 Cara memasak kepiting asam manis aneka saus, enak, mudah
 12 Cara membuat bolu pisang kukus paling enak
5 Resep sayur bayam bening, segar dan praktis
11 Cara membuat perkedel kentang enak dan mudah
25 Cara membuat infused water, mudah, segar dan menyehatkan
8 Resep jamur crispy, enak, gurih, dan renyah tahan lama
10 Cara membuat kentang goreng renyah, lezat, dan praktis
15 Cara membuat kue cubit lembut, mudah, dan sederhana
20 Resep minuman segar, sederhana, dan pelepas dahaga
20 Resep masakan ayam paling enak, empuk, dan sederhana
Back to top BACK TO TOP